Bukan Mesin, Ternyata Ini Hal Sepele Yang Membuat Harga Mobil Bekas Anjlok




Bukan Mesin, Ternyata Ini Hal Sepele Yang Membuat Harga Mobil Bekas Anjlok - Memiliki kendaraan roda empat tentu merupakan keinginan sebagian orang. Ada yang membelinya untuk kebutuhan sehari-hari namun ada juga yang hanya sekedar untuk menambah koleksi mobilnya. Terkadang kita merasa sudah bosan menggunakan mobil yang selama ini kita pakai dan berniat ingin menjuanya saja.

Namun sering kita dibuat lesu dan lemas dengan harga pasaran mobil bekas yang juga berlaku pada mobil bekas yang ingin kita jual. Misalkan saja kita dulu telah membeli sebuah mobil dengan harga 200san juta lantas saat sekarang ingin menjualnya malah harga yang ditawarkan anjlok. Mengapa hal tersebut bisa terjadi? Dilansir dari LIPUTAN6, Bagi Anda yang berniat menjual mobil, harga jual kendaraan bekas bisa turun lebih rendah dari harga pasar. Ternyata penyebabnya tidak hanya berasal dari kondisi bodi, interior, dan mesin. Ada hal lain yang yang bisa membuat harga jual mobil bekas terjun bebas.


Melansir Autoexpress, Senin (2/10/2017), pakar industri dalam penelitian terbaru menunjukkan bahwa kebiasaan merokok bakal membuat harga mobil lebih rendah dibanding mobil bekas lainnya.

James Dower, Editor Cap-Hpi.com mengatakan, mobil yang dimiliki oleh seorang perokok berat, bakal kehilangan kurang lebih 2.000 poundsterling atau setara dengan Rp 35,6 juta saat dijual. Selain itu, banyak juga diler yang menurunkan harga mobil bekas perokok secara signifikan. Begitu juga menurut survei Carbuyer.co.uk, banyak calon pembeli mobil bekas yang tidak tertarik dengan bau tidak sedap. Bahkan, sebanyak 87 persen pembeli menolak membeli mobil bekas perokok.

Untuk menghilangkan bau rokok di dalam kabin memang bukan perkara mudah, karena saat merokok di dalam mobil asap akan meresap ke dalam pelapis mobil. Tidak hanya itu, ketika merokok juga bisa merusak AC, karena ketika kaca dibuka debu bakal masuk ke AC, terlebih jika AC tidak dimatikan.

Di Inggris, untuk membersihkan kabin dari bau rokok, pemilik mobil harus membayar hingga 150 poundsterling atau setara dengan Rp 3 juta.

Plafon mobil bisa berubah warna karena asap rokok.


Menurut Fatoni, dari Dipa Plafon, MGK Kemayoran, kebiasaan merokok di dalam mobil bisa membuat plafon hitam dan cepat rusak atau turun.

"Biasanya mobil Eropa dan Jepang sama, (plafon bisa hitam) karena (asap) rokok dan terlalu sering membuka kaca jendela. Sementara mobil Eropa umur plafon biasanya tiga tahun, kalau Jepang lumayan lama, tidak akan turun plafonnya," jelas pria yang akrab disapa Toni ini kepada liputan6.com di bengkelnya di MGK, Kemayoran, Jakarta Pusat, Rabu (15/3/2017).


Lanjut Toni, untuk mencegah plafon tidak cepat rusak warnanya, tidak ada cara lain, kecuali tidak merokok di dalam mobil. "Kalau mau merokok, yah turun dari mobil," tambahnya sambil tersenyum.

Jika plafon sudah hitam akibat rokok, mau tidak mau harus diganti. Pasalnya, kalau hanya dibersihkan tidak akan maksimal dan pasti masih ada bercak hitam di plafon.

"Penggantian plafon, sekitar Rp 1,5 juta untuk mobil Jepang, kalau mobil Eropa mulai dari Rp 1,5 juta sampai Rp 2 jutaan. Pengerjaannya paling cepat 5 jam, dan paling lama seminggu tergantung jenis mobilnya," pungkas Toni. Jadi ternyata itu penyebabnya, semoga menambah pengetahuan pembaca sekalian. dan artikel ini bisa juga kamu temukan di:
penyebab harga mobil turun,penyebab harga mobil anjlok

0 Response to "Bukan Mesin, Ternyata Ini Hal Sepele Yang Membuat Harga Mobil Bekas Anjlok"

Posting Komentar